SELAMAT DATANG DI BLOGNYA NU KRECEK KEC. BADAS KAB. KEDIRI, JAWA TIMUR

Turut berduka cita atas wafatnya KH.Hasyim Muzadi (Ketua Umum PBNU 1999-2010)



إنَّا ِللهِ وإنَّا إلَيْهِ رَاجِعُوْن وَإِنَّا إليَ رَبِّنِا َلمُنْقَلِبُون
‘Sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNya kami kembali
dan kepada Tuhan kami semua akan kembali.

Segenap Keluarga Besar Pengurus Ranting Nahdlatul ulama PRNU Desa Krecek Kec. Badas Kab. Kediri
menyampaikan turut berduka cita atas wafatnya KH.Hasyim Muzadi (Ketua Umum PBNU 1999-2010)
Seraya berdoa semoga Allah SWT menerima seluruh amal ibadahnya dan mengampuni segala dosa serta kesalahannya hingga dijadikan kuburnya Roudhotan minriyadhil jannah. Aamiin.

STOP MENUDUH BID'AH !!

Hasil gambar untuk stop memfitnahTERBONGKARNYA KEBOHONGAN UST SALAFY WAHABI ATAS TUDUHAN TAHLIL BERASAL DARI HINDU

BISMILLAHIRROMANIR ROHIM

Pada status ini aku ingin membuka mata semua orang dan membongkar kedustaan dan fitnah yang selama ini menuduh tahlilan berasal dari Hindu, aku membuktikan dengan mengecheck kitab weda langsung, ada 4 kitab veda/weda yang aku pegang baik yang berbahasa sanskerta maupun yang udah ditranslate ke dalam bahasa Inggris.

Benarkah Tahlil dari Weda kitab suci agama Hindu Benarkah Tahlil dari Weda kitab suci agama Hindu-2

Kitab itu terdiri dari RIG VEDA/WEDA, ARTHA VEDA/WEDA, SAMHITA SAMA VEDA/WEDA, DAN YAJUR VEDA, selain itu aku memegang file pdf lainnya sebagai penunjang dan rujukan diantaranya mahayana upanishad , holy baghavatgita/bagawat gita.

Kelompok salafi wahabi menuduh TAHLILAN berasal dari hindu dengan dalil-dalil yang diambil dari kitab hindu , dan benarkah demikian ?? BAIKLAH mari kita buktikan , aku akan buktikan sendiri bahwa tuduhan itu adalah dusta dan teramat keji !!!

Terkait tuduhan mereka tentang perkara ini :

TUDUHAN & FITNAH KE-1

Dalam Kitab Manawa Dharma Sastra Weda Smerti hal. 99, 192, 193 yang berbunyi : “Termashurlah selamatan yang diadakan pada hari pertama, ketujuh, empat puluh, seratus dan seribu.”

JAWABAN & BANTAHAN :

Kitab manawa darma bukan kitab VEDA/WEDA, dan kalimat itu bukan dari kitab weda ataupun dalil dari ayat weda , melainkan kitab Sastera yang ditulis oleh salah satu pendeta Hindu yang dicetak dan diterbitkan pada tahun 1983,

Kalaulah kalimat tersebut dari kitab Weda maka bagaimana bunyi bahasa sanskertanya ?? Mana bukti scan kitab atau screenshoot kitab wedanya ???
sebagai bukti di INDIA yang notabenenya hampir sebagian besar beragama Hindu tidak mengetahui tentang hari, 1,3, 7, 40 sebab orang HINDU wafat tidak ada yang DIKUBUR melainkan DIBAKAR , selain itu di Maroko yang notabenenya beragama ISLAM dan tidak satupun beragama Hindu dan tidak pernah dijajah/diduduki Hindu sudah lebih dulu mempraktekkan dan membiasakan amaliah mendo’akan/tahlilan.

Sebenarnya kalimat “termashur” ini terjadi berkaitan dengan sejarah lampau, tatkala walisongo berhasil mengISLAMkan sebagian besar masyarakat NUSANTARA yang dulunya beragama HINDU, TAHLILAN yang merupakan mendo’akan saudara sesama muslim yang meninggal yang praktiknya berdasarkan dalil sebuah hadist mulai dijalankan para wali dan pengikutnya yang dulunya beragama HINDU, hal ini menarik minat sebagian masyarakat HINDU yang masih memegang kepercayaannya, kemudian sebagian masyarakat HINDU ini mulai meniru apa yang dilakukan para walisongo dan pengikutnya, walhasil hal itu menjadi kebiasaan dan tradisi yang populer dan mashur terkenal baik dikalangan UMMAT ISLAM maupun UMMAT HINDU, hanya saja ummat hindu menyebutnya dengan istilah “SELAMATAN/KENDURI”. Sebab sejak dahulu ummat hindu gemar melakukan perayaan dan pesta, sedangkan ummat ISLAM menyebutnya TAHLILAN atau takziah silaturrahim mendo’akan si ahli kubur

Karena masyarakat HINDU mulai banyak melakukan hal itu maka tercetuslah kalimat “Termashurlah selamatan yang diadakan pada hari pertama, ketujuh, empat puluh, seratus dan seribu. ” dalam kitab sastera manawa dharma, kebiasaan Muslim yang ditiru ummat HINDU sendiri sudah menjadi populer dan termashur, dan ummat HINDU menganggap itu sebagai DHARMA atau kebaikan yang patut ditiru, jadi HINDU lah yang meniru ajaran/ tradisi ISLAM yang dibawakan dan didakwahkan para Wali, bukan ISLAM yang meniru ajaran HINDU.

*

TUDUHAN & FITNAH KE-2 :

Terkait tuduhan mereka tentang perkara ini :

Ketahuilah bahwa TIDAK AKAN PERNAH ANDA TEMUKAN DALIL DARI AL-QUR’AN & AS-SUNNAH/hadits shahih TENTANG PERINTAH MELAKUKAN SELAMATAN, bahkan hadits yang dhoif (lemah)pun tidak akan anda temukan ,akan tetapi kenyataan dan fakta membuktikan bahwa anda akan menemukan dalil/dasar selamatan,dkk, justru ada dalam kitab suci umat Hindu, COBA ANDA BACA SENDIRI DALIL DARI KITAB WEDHA (kitab suci umat hindu) DIBAWAH INI:
a. Anda buka kitab SAMAWEDHA halaman 373 ayat pertama, kurang lebih bunyinya dalam bahasa SANSEKERTA sebagai berikut: PRATYASMAHI BIBISATHE KUWI KWIWEWIBISHIBAHRA ARAM GAYAMAYA JENGI PETRISADA DWENENARA.

ANDA BELUM PUAS, BELUM YAKIN, ???
b. Anda buka lagi KITAB SAMAWEDHA SAMHITA BUKU SATU,BAGIAN SATU,HALAMAN 20. Bunyinya : PURWACIKA PRATAKA PRATAKA PRAMOREDYA RSI BARAWAJAH MEDANTITISUDI PURMURTI TAYURWANTARA MAWAEDA DEWATA AGNI CANDRA GAYATRI AYATNYA AGNA AYAHI WITHAIGRANO HAMYADITAHI LILTASTASI BARNESI AGNE.

Di paparkan dengan jelas pada ayat wedha diatas bahwa lakukanlah pengorbanan pada orang tuamu dan lakukanlah kirim do’a pada orang tuamu dihari pertama, ke tiga, ke tujuh, empat puluh, seratus, mendak pisan, mendhak pindho, nyewu (1000 harinya).
Dan dalil-dalil dari wedha selengkapnya silahkan anda bisa baca di dalam buku karya Abdul aziz (mantan pendeta hindu) berjudul “mualaf menggugat selamatan”, di paparkan TIDAK KURANG DARI 200 DALIL DARI “WEDHA” kitab suci umat hindu semua.

JAWABAN & BANTAHAN :

Baik mari kita buktikan dan kita periksa/check dan richeck , silakan anda klik link ini dan download kitab sama veda/weda Yang berbahasa sanskerta http://is1.mum.edu/vedicreserve/sama_veda.htm, Yang sudah ditranslate kedalam bahasa inggris http://www.ishwar.com/hinduism/holy_sama_veda/

1. Kitab sama veda/weda yang berbahasa sanskerta berjumlah tidak sampai 300 halaman , jumlah halaman mencapai 257 halaman, jadi mana mungkin ada halaman ke 373 (silakan anda lihat dan check kitab sama veda/weda berbahasa sanskerta yang telah anda download)

2. Kitab sama veda/weda terdiri dari 2 buku , adapun kalimat “PRATYASMAHI BIBISATHE KUWI KWIWEWIBISHIBAHRA ARAM GAYAMAYA JENGI PETRISADA DWENENARA” , kalimat ini tidak ada ditemukan dalam kitab sama veda/weda berbahasa sanskerta, kalaulah kalimat itu berasal dari bahasa sanskerta mengapa tidak ditranslate artinya ke dalam bahasa indonesia ?? atau minimal di translate ke dalam bahasa inggris ????

Artinya itu adalah kalimat rekayasa yang dibuat-buat

3. Pada buku satu chapter/bagian 1 ayat 1 dalam kitab sama veda/weda yang sudah ditranslate ke dalam bahasa inggris berbunyi :

“1. Come, Agni, praised with song, to feast and sacrificial offering: sit As Hotar on the holy grass!”

yang artinya ketika kami coba translate semampu kami

“1. Ayo datanglah agni, memuji dengan lagu , untuk pesta dan persembahan korban : duduk Sebagai Hotar di atas rumput suci !”

4. Pada kitab sama veda/weda buku satu chapter/bagian 1 ayat 1 sama sekali tidak berbunyi kalimat untuk melakukan pengorbanan untuk orang tua dan hadiahkan kirim do’a pada orang tua , dan tidak menyinggung tentang hari pertama, ke tiga, ke tujuh, empat puluh, seratus, mendak pisan, mendhak pindho, nyewu (1000 harinya) dan tidak menyinggung atau menyebutkan angka apapun

5. pada kitab sama veda/weda buku satu halaman 20, tidak ditemukan kalimat yang berbunyi :
“PURWACIKA PRATAKA PRATAKA PRAMOREDYA RSI BARAWAJAH MEDANTITISUDI PURMURTI TAYURWANTARA MAWAEDA DEWATA AGNI CANDRA GAYATRI AYATNYA AGNA AYAHI WITHAIGRANO HAMYADITAHI LILTASTASI BARNESI AGNE. ” , kalaulah kalimat itu berasal dari kitab sama veda/weda HINDU mengapa mereka tidak mentranslatenya? atau minimal mentranslatenya ke dalam bahasa inggris?? dan mengapa mereka tidak menunjukkan bukti scan kitab atau screenshootnya ???.

6. Pada kitab sama veda/weda buku satu bagian 1 halaman 20 didapati bunyi kalimat yang saya lampirkan dalam screenshoot berbahasa sanskerta dan yang sudah ditranslate berbahasa inggris, dan terbukti tidak ada satu butir ayat ataupun kalimat yang menyatakan kalimat untuk melakukan pengorbanan untuk orang tua dan hadiahkan kirim do’a pada orang tua , dan tidak menyinggung tentang hari pertama, ke tiga, ke tujuh, empat puluh, seratus, mendak pisan, mendhak pindho, nyewu(1000 harinya) dan tidak menyinggung atau menyebutkan angka apapun.

*

TUDUHAN & FITNAH KE-3 :

Terkait tuduhan mereka tentang TAHLILAN berdasarkan dalil ini :

Perintah penyembelihan hewan pada hari tersebut:

“Tuhan telah menciptakan hewan untuk upacara korban, upacara kurban telah diatur sedemikian rupa untuk kebaikan dunia.”
(kitab Panca Yadnya hal. 26, Bagawatgita hal. 5 no. 39).

JAWABAN & BANTAHAN :

Ketika aku memeriksa dan mengecheck langsung bagawatgita no. 39 yang sudah ditranslate ke dalam bahasa inggris maka didapati bunyi kalimatnya :

39 With the destruction of dynasty, the eternal family tradition is vanquished, and thus the rest of the family becomes involved in irreligion.

dan ketika kami mencoba menstranslatenya ke dalam bahasa indonesia, Artinya :

39. Dengan kehancuran dinasti, tradisi keluarga yang telah berakar hilang, dan dengan demikian seluruh keluarga terpengaruh dalam irreligion (keluar dari agama)

Maka berdasarkan bunyi kalimat bagawatgita no. 39 dapat diketahui ayat/dalil tersebut tidak menceritakan tentang penyembelihan hewan kurban melainkan tentang hancurnya dinasti kerajaan yang diturunkan turun temurun dimana keluarga dinasti tersebut beserta pengikutnya telah terpengaruh irreligion (keluar dari agama)

Jika kita kaitkan maka kita akan teringat hadist NABI SAW tentang orang – orang yang keluar dari agamanya tanpa sadar sebagaimana melesatnya anak panah dari busur , orang-orang ini adalah yang terpengaruh faham dinasti kerajaan yang telah menghancurkan ke KHALIFAHAN ISLAM dulunya.

*

TUDUHAN & FITNAH KE-3 :

Terkait tuduhan dan fitnah mereka tentang ini :

2.Dalil selamatan (kenduri/kenduren):

Sloka prastias mai pipisatewikwani widuse bahra aranggaymaya jekmayipatsiyad aduweni narah”. “Antarkanlah sesembahan itu pada Tuhanmu Yang Maha Mengetahui”. Yang gunanya untuk menjauhkan kesialan”
(kitab sama weda hal. 373 no.10).

JAWABAN & BANTAHAN :

Seperti yang saya jelaskan dan sebutkan diatas Kitab sama veda/weda yang berbahasa sanskerta berjumlah tidak sampai 300 halaman , jumlah halaman mencapai 257 halaman, jadi mana mungkin ada halaman ke 373 , jika yang dimaksud kitab sama weda buku satu chapter/bagian satu no. 10 maka didapati bunyi ayat/kalimatnya yang sudah ditranslate ke dalam berbahasa Inggris berbunyi :

10. O Agni, bring us radiant light to be our mighty succour, for Thou art our visible deity!

Ketika kami mencoba menstranlatenya semampu kami maka didapati, artinya :

10. O Agni, membawa kita cahaya bersinar menjadi bantuan perkasa kami, untuk Engkau Tuhan kami terlihat!

Jadi jelas kalimat “Sloka prastias mai pipisatewikwani widuse bahra aranggaymaya jekmayipatsiyad aduweni narah”. adalah dalil/ayat yang dibuat-buat dan direkayasa !!!
saya mencoba meneliti dan menyelidiki kalimat ““Antarkanlah sesembahan itu pada Tuhanmu Yang Maha Mengetahui” darimanakah kalimat ini berasal dan setiap kali saya berulang-ulang memikirkan kalimat itu saya merasa tidak asing dengan kalimat itu , lalu tiba-tiba saya teringat kisah NABI ADAM A.S yang hendak menikahkan kedua putranya Habil dan Qabil dengan cara pernikahan silang, Qabil yang merasa tidak terima keputusan ayahnya yang dinilai tidak adil akhirnya mengajukan keberatannya dan menganggap keputusan NABI ADAM A.S bukan semata-mata atas petunjuk ALLAH melainkan karena lebih sayangnya NABI ADAM A S dengan HABIL, akhirnya NABI ADAM A.S menyuruh kedua putranya untuk mempersiapkan QURBAN (persembahan) agar ALLAH SWT yang maha mengetahui memberikan keputusan kepada mereka berdua, setelah keduanya mempersiapkan qurban/sesembahan masing-masing maka berkatalah NABI ADAM A.S kepada kedua putranya “antarkanlah qurban/sesembahan itu pada TUHAN YANG MAHA MENGETAHUI” , lalu kemudian qurban/sesembahan itu ditaruh dan ditempatkan di atas bukit/gunung (tempat yang tinggi) , HABIL yang baik hati mempersembahkan qurban yang terbaik maka qurbannya yang diterima oleh ALLAH SWT , sedangkan qabil yang berhati buruk dan busuk mempersembahkan yang buruk-buruk dan busuk tak diterima qurbannya oleh ALLAHU SWT, bahkan tak satu ekor binatang pun mau mendekati untuk mau memakan qurbannya qabil akibatnya qurban yang busuk itu semakin membusuk, berbeda dengan Habil dimana qurban persembahannya di dekati dan dimakan oleh hewan-hewan yang berada disana.

ASTAGHFIRULLAH AL ADZIM … ternyata benar dugaan ku setelah aku check kisah NABI ADAM A.S , HABIL dan QABIL … ini sungguh fitnah dan tuduhan yang keji !!! SALAFI WAHABI telah bersekongkol dengan si Abdul azis (mantan Hindu [bukan pendeta Hindu] pengangguran tamatan STM) , zionis , murtadin dan para kafirun untuk bersekongkol dengan menyebarkan FITNAH dengan menuduh ucapan NABI ADAM A.S sebagai ayat/dalil weda ??? mereka sanggup memfitnah NABI ADAM A.S yang adalah bapak moyang manusia ?? sungguh keji FITNAH mereka, FITNAH mereka telah membuat IBLIS tertawa , karena jelas-jelas IBLIS sangat membenci NABI ADAM A.S, tak disangka mereka SALAFI WAHABI telah mengamini agenda IBLIS dan para kaum DAJJALIS untuk memfitnah NABI ADAM A.S , mereka ubah ucapan NABI ADAM A.S kedalam bahasa sanskerta agar dikira kalimat itu berasal dari ayat kitab weda !!! NAUDZUBILLAH TSUMMA NAUDZUBILLAH !!!.

https://generasisalaf.wordpress.com/2015/01/14/terbongkarnya-kebohongan-ust-salafy-wahabi-atas-tuduhan-tahli-berasal-dari-hindu/

JELANG MUKTAMAR KE-33 NU Aswaja Center Ciptakan Literatur Digital Warga NU

sumber: NU Online
Beragam cara dilakukan oleh warga NU dalam menyambut Muktamar ke-33 NU yang akan berlangsung pada tanggal 1-5 Agustus nanti di Jombang. Seperti yang dilakukan oleh Zidni Nafi’ Akbar, salah seorang tim IT Aswaja NU Center Jatim ini. Dirinya berhasil membuat sebuah aplikasi yang berisikan kumpulan-kumpulan kitab yang ia namakan LIDI NU, Literatur Digital Warga NU.

Dirinya saat ini masih tercatat sebagai mahasiswa ITS (Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya) jurusan Fisika 2013. Menurutnya tujuan dibuatnya aplikasi tersebut adalah untuk lebih mengkoordinir materi yang relevan dan tradisi NU.

“Agar mengkoordinir apa saja dasar amalan-amalan yang ada di jam’iyyah NU,” jelas mahasiswa asal Kediri ini.

“Waktu pembuatan aplikasi ini sekitar satu hingga dua bulan. Yang membuat prosesnya agak lama adalah proses pengumpulan materi yang akan dimuat dalam aplikasi ini,” jelasnya. Ke semua materi yang dimuat di dalam aplikasi berasal dari berbagai web maupun perorangan yang memilki artikel maupun file yang berasal dari kiai maupun pengajian Nahdliyin.

Aplikasi ini nantinya memiliki sasaran pemuda yang berkecimpung di dunia maya. Selain itu, harapan ke depannya adalah semua elemen masyarakat jika ingin mencari referensi perihal permasalahan agama bisa mencari rujukan dari sini.

“Jadi nantinya semua elemen masyarakat mencari referensi dari sini untuk berbagai permasalahan agama,” tambahnya. Aplikasi ini masih bisa berkembang lagi, dukungan dari berbagai elemen masyarakat khususnya Nahdliyin sangatlah diperlukan untuk aplikasi yang lebih baik lagi. Bagi yang ingin memperolehnya (mendownloadnya), bisa mengakes link berikut: http://lidi.aswajanucenterjatim.com/. (Hanan)Oleh: Ahmad Hanan

Penulis merupakan Mahasantri PBSB ITS jurusan Teknik Informatika ITS asal Rembang Jawa Tengah angkatan 2014 yang juga merupakan salah satu anggota CSSMoRA ITS, staff Departemen Hublu. Red: Mukafi Niam

Rapat Rahasia NU Putuskan Sukarno-Hatta Calon Pemimpin Indonesia

KH Saifuddin Zuhri -paling kanan-menyambut kedatangan Ir Soekarno pada pembukaan Muktamar ke-23 NU di Solo 25/12/1962. (dok. madrowi)

Oleh: Rijal Mumazziq Z
Beberapa keputusan muktamar kali ini merupakan penegasan keputusan muktamar sebelumnya, di Magelang. Muncul nama dwitunggal Soekarno-Hatta sebagai calon pemimpin nasional.
Muktamar yang dihelat di kota kelahiran ini dihadiri oleh 1.232 orang yang terdiri dari 474 ulama, 276 non-ulama, 78 pemuda Ansor, 19 tokoh Muslimat, 17 orang konsul seluruh Indonesia, 17 tokoh puncak HBNO dan 351 anggota HCC (panitia muktamar). Ini belum terhitung jumlah pengunjung yang tak terdaftar sebagai peserta resmi. Lokasi muktamar yang tidak jauh dari stasiun kereta api dan kurang lebih 3 kilometer dari kawasan makam Sunan Ampel juga membuat suasana meriah.
Berbarengan dengan Muktamar NU ini, Barisan Ansor NU (BANU) melangsungkan mubarozah (perkemahan jambore) di tanah Japang, Kedungdoro. Menjelang pembukaan muktamar, seluruh barisan besar BANU mengadakan taptu (pawai obor) keliling kota di bawah pimpinan Imam Sukarlan Suryoseputro, Inspektur Umum Kwartir Besar Barisan Ansor NU. Pawai obor yang disambung dengan atraksi pencak silat tersebut menarik perhatian khalayak Surabaya. Di kota kelahirannya ini, NU berusaha menampilkan diri sebagai organisasi yang layak diikuti.
Setelah bersidang beberapa hari, muktamar ke-15 ini menghasilkan keputusan sebagai berikut:
  1. Memilih kembali Hadratussyaikh KH.M. Hasyim Asy’ari sebagai Rais Akbar, KH. Abdul Wahab Chasbullah sebagai Katib Aam dan KH. Mahfudz Siddiq sebagai Ketua Tanfidziyah PBNU.
  2. Memberi dukungan atas terpilihnya KH. A. Wahid Hasyim menjadi Ketua Dewan MIAI, dan siap memberi bantuan kepada yang bersangkutan dalam melaksanakan tugasnya, baik yang bersifat nasional maupun internasional.
  3. Menyetujui rencana program yang telah disusun oleh Ketua HBNO Bagian Ma’arif, KH. A. Wahid Hasyim.
  4. Menyerahkan rencana reglemen (peraturan) pertanian NU kepada HBNO.
  5. Mengesahkan reglemen Barisan Ansor NU (termasuk pakaian seragamnya, lagu resmi mars “al-iqdam” dan segala atribut Barisan Ansor NU). Sidang Komite Khusus Syuriah telah mengambil keputusan tentang pemakaian terompet dan genderang Barisan Ansor NU dengan perbandingan: jawaz (35 suara), haram (5 suara), dan abstain (4 suara). Keputusan Sidang Komite Khusus Syuriah tersebut dibenarkan oleh sidang lengkap Syuriah muktamar.
  6. Memberi kuasa kepada HBNO untuk merancang rencana penggunaan uang kas masjid yang dikuasai oleh kantor-kantor kepenghuluan untuk kemaslahatan kaum muslimin.
  7. Mendesak pemerintah untuk mengabulkan beberapa mosi permohonan yang menjadi keputusan Muktamar NU ke-14 di Magelang yang belum ada reaksi dari pemerintah.
Poin ketujuh adalah di antara keputusan penting yang berkaitan dengan tuntutan NU yang disepakati pada muktamar di Magelang satu tahun sebelumnya. Namun keputusan yang paling penting saat Muktamar NU kelimabelas adalah mengenai sikap NU terhadap calon pemimpin nasional.
Pada muktamar ini NU telah yakin bahwa kemerdekaan akan segera tercapai. Sehingga perlu mengadakan rapat tertutup guna membicarakan siapa calon yang pantas menjadi presiden pertama Indonesia. Menurut KH. Abdul Halim dalam “Sejarah Perjuangan KH. Abdul Wahab”, rapat rahasia ini hanya diperuntukkan 11 orang tokoh NU yang dipimpin oleh KH. Mahfudz Siddiq dengan mengetengahkan dua nama: Ir. Soekarno dan Muhammad Hatta. Rapat berakhir dengan kesepakatan: Ir. Soekarno calon presiden pertama, sedangkan Muhammad Hatta (ketika itu hanya mendapatkan dukungan satu suara), sebagai wakilnya.
Jelaslah, sejak awal NU mendorong tercapainya kemerdekaan Indonesia. Manakala senjakala kekuasaan Belanda di Indonesia nyaris runtuh, NU telah menggodok draft siapa calon pemimpin yang layak menjadi orang nomor satu di sebuah negara yang bakal diproklamirkan kelak. Alih-alih menyodorkan kadernya sendiri sebagai calon pemimpin, NU secara obyektif melihat bahwa kedua orang tersebut lah yang layak dan pas menjadi duet yang memimpin sebuah negara yang bakal lahir. Prediksi hasil rapat rahasia tim 11 ini menjadi kenyataan pada tahun 1945 manakala Bung Karno dan Bung Hatta menjadi dwitunggal Indonesia.
Wallahu A’lam Bisshawab.                            (Sumber Web Panitia Muktamar 33)

Terbesar, Ratusan Stan Meriahkan Muktamar NU Expo

Bupati didampingi Wakil Bupati Jombang sedang melepaskan balon pembukaan Muktamar NU Expo di Stadion Jombang, Sabtu, 25/7/2015. (dok. MNU-Anam)JOMBANG – Baru pada Muktamar ke-33 NU di Jombang ini, panitia menyediakan stan pameran begitu banyak. Tidak tanggung-tanggung, ada ratusan stan yang telah terisi dan tersebar di berbagai lokasi.
H Misbachul Munir selaku Koordinator Muktamar NU Expo tidak menyangka kalau antusias masyarakat demikian tinggi dalam mengisi stan yang disediakan panitia. “Di stadion ini ada 309 stan dan semuanya telah dipesan,” katanya saat memberikan sambutan pada pembukaan Muktamar NU Expo, Sabtu (25/7/2015).
Demikian juga ada puluhan stan di Alun-alun Jombang. “Ini belum termasuk puluhan stan yang ada di 4 pesantren tuan rumah muktamar,” katanya.
“Jombang benar-benar memiliki potensi ekonomi yang luar biasa,” katanya disambut aplaus hadirin. Dalam pandangan Wakil Sekretaris PWNU Jatim tersebut, sudah saatnya potensi ekonomi yang demikian tinggi bisa dioptimalkan demi kesejahteraan masyarakat, lanjutnya.
Hal yang sama disampaikan H Nyono Suharli Wihandoko. Bupati Jombang ini sangat gembira atas kepercayaan pelaku usaha selama muktamar berlangsung. “kami berharap masyarakat Jombang khususnya dan warga NU dapat memanfaatkan momentum muktamar ini sebagai sarana pameran sekaligus meningkatkan taraf ekonomi,” katanya saat memberikan sambutan.
Apalagi dalam waktu dekat, bangsa Indonesia akan menghadapi tantangan globalisasi ekonomi yang lintas kawasan. “Bisa jadi muktamar di Jombang ini hanya sekali ini terjadi,” katanya di hadapan hadirin. Karenanya, segala potensi yang bisa dioptimalkan untuk kesejahteraan masyarakat harus dilakukan.
Orang pertama di Jombang ini sangat berharap, selama muktamar berlangsung juga mampu meningkatkan penghasilan warga. “Semoga usahanya laku keras,” ungkapnya. Dan pada saat yang sama, Pemerintah Daerah Jombang akan terus berbenah untuk bisa memperbaharui pelayanan, lanjutnya.
Usai dibuka secara resmi, Bupati dan Wakil Bupati Jombang melepas rangkaian balon dan menggunting pita pintu masuk arena Muktamar NU Expo. Dengan diiring panitia dan unsur forum pimpinan daerah, rombongan berkesempatan melihat dari dekat stan yang tersedia di area stadion tersebut. (sumber panitia muktamar)

480 Penghafal Al-Qur’an Gelar Semaan di 160 Majelis

Kegiatan semaan al-Qur'an bil ghaib dalam rangkaian Pra Muktamar ke-33 NU. (dok. Pan-MNU)Jombang – Demi kelancaran perhelatan Muktamar ke-33 NU di Jombang awal Agustus mendatang, Pengurus Cabang NU Jombang menggelar khataman al-Quran bil ghaib  di 160 majelis.  Kegiatan dimulai hari ini dan akan berlangsung hingga lusa. Ada 480 penghafal al-Qur’an yang bergabung.
“Kegiatan khataman Al-Qur,an dimulai hari ini, dan pembukaan dilakukan di Masjid MAN Tambakberas,” kata Ahsan Sutari saat dihubungi media ini, Sabtu (25/7/2015). “Kegiatan sebagai bagian dalam rangka  sukses Muktamar ke-33 NU,” lanjut koordinator kegiatan semaan ini.
Ia menandaskan ada 480 penghafal Al-Quran (baik laki-laki dan perempuan yang ikut dalam kegiatan ini. Mereka dibagi dalam 160 majelis. Kegiatan khatmil Qur’an dilaksanakan mulai 25 hingga 27 Juli. “Setap majelis diisi oleh 3 penghafal Al-Quran di mushalla dan masjid,” imbuh Sutari yang juga Ketua PC Lembaga Takmir Masjid NU Jombang.
Bapak Sutari, sapaan akrabnya mengungkapkan bahwa kegiatan tidak hanya dilakukan di masjid dan mushalla yang berada di wilayah kota saja. Juga merata di sejumlah MWC NU yang ada di Jombang..”Jadi setiap pengurus MWC NU minimal menggelar 7 majelis, selama tiga hari ini,” pungkasnya. (s@if)

MUKTAMAR NU KE-33 DI JOMBANG



NU dan Muhammadiyah itu Sama

Mbah Sya’roni: NU dan Muhammadiyah itu Sama

Mbah Sya’roni: NU dan Muhammadiyah itu Sama